Pesona Keindahan Obyek Wisata Kawah Dieng Wonosobo

0

Kawah Dieng Wonosobo – Masih dengan pesona Dieng, bukan hanya sebatas pegunungannya yang indah dengan rimbunan pepohonan dan ladang yang terhampar luas. Meskipun letaknya dipegunungan, Dieng memiliki pesona yang tidak pernah disangka sebelumnya, dimana di Dieng terdapat kawah vulkanik yang masih aktif. Kawah tersebut tidak hanya berada dalam satu lokasi, tetapi 3 lokasi. Wisata Kawah Dieng Banjarnegara ini masuk dalam daftar obyek wisata Dieng Wonosobo yang harus dikunjungi. Meskipun letaknya di Kabupaten Banjarnegara tapi orang-orang mengenalnya sebagai Kawah Dieng Wonosobo. Kawah Dieng yang sampai sekarang masih aktif adalah Kawah Sikidang, Kawah Sileri dan Kawah Candradimuka.

Lokasi, Sejarah dan Tiket Masuk Kawah Dieng Jawa Tengah

Dan berikut adalah daftar kawah yang ada di Dieng Wonosobo :

Kawah Sikidang

Kawah Sikidang
Instagram by @msdeenovita

Kawah Sikidang merupakan salah satu kawah yang keberadaannya masih aktif dengan kandungan sulfur yang masih tinggi. Kawah ini terletak di Desa Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara. Lokasi Kawah Sikidang ini berdekatan dengan kompleks Candi Arjuna dan Candi Bima. Jika Anda berkunjung ketempat ini akan mendapatkan pemandangan tanah putih yang terhampar luas sepanjang area kawah dengan dikelilingi pemandangan hijau dan ladang pertanian masyarakat. Untuk kolam lumpur yang aktif, pengelola memberikan pagar bambu yang menjadikan pembatas untuk pengunjung agar tidak terlalu dekat dengan kawah, karena asapnya mengandung racun.

Disini tanahnya tandus dan tidak terdapat pepohonann karena semua mati akibat aktifitas dalam kawah. Diberbagai titik tertentu terdapat lubang bekas kolam kawah, ada beberapa diantaranya yang masih hangat dengan rekahan tanah yang menimbulkan buih-biuh yang merembes melalui rekahan disertai endapan belerang. Yang menjadi keunikan Kawah Sikidang ini adalah dari rekahan kawahnya yang akan berpindah-pindah dari satu tempat ketempat lain yang rata-rata selama 4 tahun sekali tetapi masih dalam kawasan yang sama, hal tersebut sama dengan karakter kidang (kijang dalam Bahasa Jawa) yang suka melompat kesana kemari. Oleh karena itu kawah ini disebut Kawah Sikidang.

Karena tingkat sufur yang tinggi dan zat racunnya yang banyak, bagi pengunjung diharapkan memakai masker dan tidak membuang punting rokok maupun menyalakan api. Karena dikhawatirkan bisa memicu ledakan sehingga terjadi kebakaran. Himbauan ini harap dipatuhi oleh siapapun yang berkunjung, demi keselamatan bersama. Untuk mencapai lokasi dari parkiran, harus berjalan menuruni tebing landai kearah Barat dengan melewati tanah putih yang kering. Harus berhati-hati, lewati tanah yang kering karena kalau salah, tanah bisa amblong dan jatuh kedalam kawah.

Kunjungi :  Lokasi dan Sejarah Wisata Religi Masjid Agung Banten

Harga tiket dan Fasilitas Kawah Sikidang

Lokasi dan Tiket Masuk Kawah Dieng Jawa Tengah
Instagram by @an_jani.ys

Untuk memasuki wisata ini pengunjung dikenakan biaya Rp. 10.000,00 untuk wisatawan domestic dan Rp. 25.000,00 untuk wisatawan asing, yang sudah termasuk tiket masuk ke Candi Arjuna dan Candi Bima. Dapat dikatakan bahwa tiket ini adalah tiket terusan, hal itu sangat memudahkan karena sekali membayar sudah bisa masuk tiga lokasi wisata sekaligus. Jika tidak melewati Candi Arjuna maka perlu membayar Rp. 7.500,00 untuk turis domestic dan Rp. 15.000,00 untuk turis asing. Buka dari pukul 7.00 – 16.00 WIB.

Disini selain menampilkan keindahan alam, pengunjung juga bisa menyewa kuda untuk turun ke kawah atau sekedar berfoto. Ada juga burung hantu, fotografer sewaan, bahkan warga yang menjual bongkahan belerang yang dijadikan souvenir pun ada. Yang kini menjadi favorite adalah warung dengan telur rebus belerang, dimana disini kita bisa memasak telur yang langsung dimasukkan ke kawah dengan waktu tunggu 5 menit kita sudah bisa mendapatkan telur matang. Unik bukan?

Sejarah Kawah Sikidang

Kawah Sikidang Dieng
Instagram by @ceriswisata

Ada dua versi mengenai asal usul Kawah Sikidang, secara ilmiah dan mistis. Secara ilmiah, Kawah Sikidang terjadi akibat letusan gunung berapi bertahun-tahun lalu yang menyemburkan lumpur vulkanik yang meletup-letup disertai gas beracun dan membentuk asap putih pekat yang kini disebut Kawah Sikidang.

Sedangkan menurut cerita rakyat, pada zaman dahulu hiduplah seorang ratu yang cantik jelita bernama Ratu Shinta Dewi, kecantikannya sangat termasyhur dan tak memungkiri bahwa banyak pemuda yang mencoba untuk mendekatinya. Pada suatu hari datanglah seorang raja yang sakti mandraguna, kaya raya, dan tinggi bernama Raja Kidang Garungan yang bermaksud untuk meminang sang Ratu.

Mendengar kabar itu, Ratupun merasa senang karena Raja sakti dan kaya. Maka keluarlah Ratu dari dalam istana untuk melihat sang Raja. Dilihatnya sang Raja dari bawah sampai keatas, betapa terkejutnya Ratu saat melihat kepala Raja yang ternyata berwujud Kidang. Beliau sangat kecewa tapi disisi lain takut untuk menolak lamaran Raja karena kesaktian yang dimiliki.

Kunjungi :  26 Tempat Wisata di Mojokerto dan Sekitarnya yang Murah

Sebelum Ratu menjawab lamaran Raja akhirnya Ratu mengajukan sebuah syarat apabila bisa membuat sumur yang dalam didepan Ratu dan tentaranya maka lamarannya akan diterima. Disanggupilan hal tersebut, dengan kesaktiannya Raja mulai menggali sumur yang dalam dengan cepat, dan saat itu juga Ratu dan tentaranya menimbun Raja hingga dia tak dapat keluar.Segala macam cara Raja lakukan untuk keluar, dengan kesaktiannya Raja membuat permukaan bumi bergetar dan ledakan dahsyatpun tak terelakkan hingga terbentuklah sebuah kawah.

Walaupun begitu Raja belum bisa juga keluar karena sumur tersebut dalam sekali, tak berputus asa, Raja berpindah ketempat lain dan mencobanya berkali-kali dengan lokasi yang berbeda tapi tak kunjung bisa keluar. Karena sangat kecewa dan murka, dengan kesaktiannya dikutuklah bahwa semua keturunan Ratu akan berambut gimbal. Begitulah asala usul Kawah Sikidang dan itulah sebabnya mengapa banyak anak didaerah sekitar kawah atau Dieng masih banyak yang berambut gimbal. Dan tahukah Anda? Bahwa untuk memotong gimbal yang ada harus melalui ritual dulu karena setiap anak yang gimbal akan diagungkan atau dihormati oleh warga, dipercaya sebagai keturunan Ratu Shinta Dewi.

Kawah Sileri

Kawah Sileri
Instagram by @indostaycation

Kawah Sileri terletak di Desa Kepakisan, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara. Diantara kawah yang lain, Kawah Sileri merupakan kawah yang paling aktif dan terluas dengan luas 4 Ha yang berlokasi di lereng Gunung Pagergedang. Karena keaktifannya, Kawah Sileri tercatat pernah beberapa kali meletus. Karena hal tersebut, kawah tersebut dikatakan sebagai kawah yang berbahaya dengan permukaan airnya yang terus menerus mengeluarkan asap putih serta gejala vulkanik.

Walaupun demikian pemandangan yang ada sangat indah dan hangatnya uap akan menyegarkan tubuh Anda. Serta keindahan air kawah yang mengalir ke sungai disebelahnya digunakan untuk pengairan ladang sekitar. Dikelilingi bukit hijau yang menjulang dengan ladang pertanian yang rapi menambah keindahan Kawah Sileri. Bentuk kawah ini adalah kepunden atau mengalir dari tempat tinggi ketempat yang lebih rendah. Waktu yang pas untuk berkunjung saat pagi hari, dimana uap masih menempel di air dan kemudian terangkat dengan sendirinya, pemandangan yang jarang terlihat.

Kunjungi :  Letak, Harga Tiket, dan Destinasi Taman Nasional Baluran Banyuwangi

Untuk memasuki lokasi baik turis domestic maupun asing dipungut biaya Rp. 5.000,00. Dan untuk mencapai lokasi pengunjung harus berjalan menuruni tangga beton sekitar 300 m. Jika Anda dari Dieng, diperlukan waktu kurang lebih 15 menit untuk mencapai lokasi dengan jarak tempuh 7 km. Nama Sileri sendiri berasal dari kata leri atau air cucian beras, karena warna air kawah sama dengan warna air cucian beras maka kawah tersebut diberi nama dengan sebutan Kawah Sileri.

Kawah Candradimuka

Kawah Candradimuka
Instagram by @rinichull

Kawah Candradimuka pastinya sudah tidak asing ditelinga kita, kawah yang terletak di Desa Pekasiran, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara ini memang sama dengan nama tempat dalam kisah pewayangan. Dikisahkan bahwa dikawah ini dahulu diceburkan seorang bayi yang bernama Jabang Bayi Tetuko (yang kini dikenal dengan Gatut Kaca) diair mendidih secara terus menerus. Setelah waktu yang lama bayi tersebut diangkat yang kemudian dibawa ke khayangan dan kemudian digembleng oleh Empu Angga Jali. Sehingga tercipta Gatut Kaca seperti yang kita kenal saat ini, otot kawat tulang besi. Menurut penuturan Ki Dalang, panas lava di kawah ini 7 kali dari panas api.

Hal itu senada dengan hasil penelitian yang mengatakan bahwa suhu di Kawah Candradimuka bisa mencapai 100 derajat Celsius. Kawah ini bukan kawah gunung api tapi merupakan rekahan tanah aktif yang mengandung solfatra. Untuk mencapai lokasi ini dari kawasan Dieng Plateau diperlukan waktu 20 menit dengan jarak tempuh 8 km. untuk memasuki lokasi, pengunjung diharuskan membayar Rp. 5.000,00.

Wisata Waduk Wadaslintang

Wisata Waduk Wadaslintang
Instagram by @waduk_wadaslintang

Selain kawasan Kawah Dieng, di Wonosobo juga terdapat sumber air yang digunakan sebagai sumber utama PLTA. Wisata itu adalah Waduk Wadaslintang, seperti namanya, waduk ini terletak di Kecamatan Wadaslintang, Kabupaten Wonosobo. Waduk ini bisa menjadi alternative bagi Anda yang suka memancing, karena memang ada tambak ikan disini. Saat musim kemarau tiba air akan surut dan sebagian tempat di lokasi ini mengering, sepanjang sisi waduk akan terlihat ukiran alam yang indah berupa wadas putih yang berlubang dan dikenal dengan Lubang Sewu atau Erorejo. Wisata ini menjadi bagian dari wisata Waduk Wadaslintang. Demikian dan terima kasih.

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.

/* */