Surganya Wisata Indonesia

24 Kuliner dan Makanan Khas Toraja yang Paling Dicari Wisatawan

0
24 Kuliner dan Makanan Khas Toraja yang Paling Dicari Wisatawan
2.9 (58.33%) 24 votes

Toraja merupakan tempat yang sudah sangat terkenal karena budaya dan upacara adatnya yang terbilang unik. Toraja merupakan tujuan para wisatawan karena nilai adat yang dimiliki daerah ini sangatlah tinggi. Mungkin ketika anda berkunjung kesini, anda akan menemukan banyak sekali hal hal yang tidak lazim, untuk itu penting bagi anda yang akan berkunjung ke Toraja untuk mengetahui seluk beluk budaya Toraja terlebih dulu. Selain adat budayanya yang unik, Toraja juga mempunyai sajian makanan khas yang begitu menggoda. Meskipun makanan khas Toraja tidak sepopuler dan seterkenal makanan khas dari daerah lain layaknya masakan Padang, namun soal rasa makanan khas Tana Toraja ini tidak boleh kalah. Masing masing daerah di Indonesia ini memang mempunyai makanan khas yang diunggulkan dan cita rasa yang enak, begitu juga dengan Tana Toraja. Berikut ini kami sajikan ulasan tentang daftar lengkap makanan khas Tana Toraja terpopuler yang bisa anda coba saat berkunjung ke Toraja :

Pantollo Pamarrasan

pantollopamarrasan
Instagram by @lapo_bator_makassar

Pantollo pamarrasan merupakan sajian kuliner khas Toraja yang diolah menggunakan bumbu utama berupa pamarrasan atau bumbu kluwak hitam atau dikenal juga dengan nama rawon. Di Toraja sendiri disebut dengan Pangi. Biasanya pantollo pamarrasan ini dibuat dengan campuran daging babi, kerbau, ikan, maupun belut dengan tambahan lombok katokkon ciri khas Toraja serta pari. Resep makanan khas Toraja pantollo pamarrasan dapat dengan mudah anda temukan di internet jika memang anda ingin mencoba membuatnya sendiri dirumah tanpa harus datang ke Toraja. Asalkan bahan dan bumbu yang diperlukan sudah ada pasti membuat pantollo pamarrasan menjadi lebih mudah.

Pantollo Lendong

pantollo_lendong
Instagram by @awansandabunga

Pantollo lendung merupakan masakan khas Toraja yang dibuat dari belut dan dimasak dengan pamarasan atau sejenis rawon serta campuran rempah rempah khas Toraja yang khas. Pantollo lendung menjadi sajian menu wajib bagi masyarakat Toraja saat ada acara adat yang sedang digelar di wilayah mereka. Masakan khas berkuah ini mempunyai rasa yang lezat sehingga wajib anda coba ketika berkunjung ke Tana Toraja.

Pantollo Duku (babi)

pantollo_duku

Makanan khas Suku Toraja yang satu ini sama dengan pantollo lendong, hanya saja pada pantollo duku ini memakai daging babi sebagai bahan pokoknya untuk kemudian diolah dengan pamarasan atau sejenis rawon yang dicampur dengan bumbu bumbu rempah khas Toraja serta tidak lupa tambahan lombok katokkon yang terkenal akan sensasi pedasnya yang mantap.

Pantollo Bale (ikan)

pantollo_bale

Hampir sama dengan pantollo lendong dan pantollo duku, makanan ini menjadi favorit hampir sebagian besar masyarakat Tana Toraja. Perbedaan pantollo bale dengan kedua jenis pantollo yang sudah lebih dulu disebutkan adalah bahan dasarnya. Pantollo bale menggunakan daging ikan sebagai bahan pokok pembuatannya. Ikan yang biasa dipakai adalah ikan mas ataupun ikan tongkol, tergantung ikan jenis mana yang lebih mudah didapat. Masakan ini disajikan tanpa kuah karena cara membuatnya hanya dengan cara digoreng atau dipangggang.

Pantollo Duku Manuk

pantollo_duku_manuk

Makanan khas Tana Toraja selanjtnya adalah makanan yang berbahan dasar daging ayam yang dicampur dengan mayana dan bumbu bumbu khas lainnya serta rempah rempah sehingga cita rasanya menjadi semakin mantap. Tidak lupa ditambah dengan cabai rawit atau lombok katokkon yang terkenal akan rasa pedasnya. Meskipun disajikan pedas, namun tetap saja rasanya lezat.

Kunjungi :  36 Makanan Khas Cirebon Jawa Barat yang Wajib Disantap

Pa’piong

papiong

Makanan khas Tanah Toraja ini dimasak dengan bambu dan biasa dihidangkan bersama dengan sayur bulunangko atau mayana atau bisa juga bersama dengan burak atau pohon pisang yang masih muda. Pa’piong ini ada beberapa jenis, tergantung dari bahan dasar pembuatan makanan pa’piong, misalnya pa’piong bale yang dibuat dari ikan atau pa’piong manuk yang dibuat dari ayam.

Pa’piong Babi

papiong_babi

Makanan khas Toraja pa piong babi dimasak dari daging babi yang dicampur dengan sedikit rempah khas Toraja bersama dengan cabai asli Toraja yang dikenal dengan nama lombok katokkon serta tambahan bumbu lainnya dalam media sebuah bambu hingga tingkat kematangannya menjadi pas.

Pa’piong Bo’bo Nasi

papiong_bobo_nasi

Mirip dengan pa piong ayam atau pa piong babi. Hanya saja pada pa piong yang satu ini terbuat dari beras yang dicampur dengan bumbu tradisional lainnya seperti daun bawang, batang serai, merica, bawang merah, dan bawang putih. Setelah semua tercampur rata, kemudian beras dimasukkan ke dalam bambu yang bagian dalamnya telah dibubuhi daun pisang muda untuk kemudian dibakar. Metode pembakarannya pun masih menggunakan metode tradisional akan tingkat kematangannya sempurna. Pa piong jenis ini menjadi favorit masyarakat lokal Tana Toraja maupun wisatawan dari luar dan dalam Indonesia.

Pa’piong Burak

papiong_burak

Makanan khas Toraja burak ini terbuat dari daging babi yang dimasak dengan campuran bumbu khas dan batang pisang yang masih muda. Tampilannya mirip dengan pepes Sunda, begitu pula dengan rasanya. Cara memasaknya adalah pertama daging babi atau ayam dimasak dalam batang bambu muda yang dicampur dengan bumbu bumbu lainnya seperti bawang merah, bawang putih, merica, serai, kelapa muda, dan juga batang pisang muda kemudian dibakar memakai tungku kayu.

RW Pa’tong atau Pa’tong

RW_patong

Selain pa piong makanan khas Tana Toraja, ada juga RW Pa’tong atau pa’tong. RW (dibaca er-we) atau dikenal juga dengan nama Tarki merupakan sajian makanan khas Toraja yang dibuat dari daging anjing dengan campuran bumbu dan rempah khas pilihan. Satu hal yang membuat beda masakan ini dengan menu pa’tong lainnya adalah cara memasak dan bumbu yang dipakai. Cita rasa pedasnya membuat lidah serasa terbakar. Meskipun enak, namun makanan ini hanya bisa anda temukan di tempat tempat tertentu saja karena harganya lumayan mahal. Meskipun masakan ini adalah khas Toraja, namun tidak semua orang doyan makan makanan ini dengan berbagai alasan tertentu.

Tu’tuk Utan

tutuk_utan

Tu’tuk utan artinya adalah segala jenis sayur yang ditumbuk. Biasanya sayur yang dipakai adalah yang berjenis daun singong. Makanan ini berbahan dasar daging babi yang dimasak hingga kering, tidak seperti daerah lain yang banyak menggunakan kuah dalam sajian kuliner khasnya.

Pokon

pokon

Makanan khas Toraja Sulawesi Sulatan berikutnya biasa disajikan ketika ada acara syukuran atau ibadah. Tampilan pokon tidak jauh beda dengan lontong, hanya saja bahan ukuran dan bungkusnya berbeda. Berbahan dasar beras ketan hitam yang dicampur dengan parutan kelapa untuk kemudian dibungkus memakai daun bambu. Pokon enak disantap bersama dengan segelas teh hangat atau kopi. Sayangnya, sampai saat ini katanya belum ada penjual pokon yang berjualan keliling.

Palopo

palopo

Palopo adalah makanan khas tradisional Tana Toraja yang bahan dasarnya tepung sagu yang telah disiram air panas kemudian dibentuk bulat bulat sempuerna dan masukan ke dalam ikan atau daging agar membuyukkan.

Kunjungi :  35 Daftar Minuman dan Makanan Khas Tangerang Banten Paling Populer

Kapurung

kapurung
Instagram by @itariniaprini

Makanan khas Toraja kapurung ini merupakan makanan yang sangat terkenal. bahkan banyak juga yang menjadikan makanan ini sebagai oleh oleh dari Tana Torajo. Berbahan dasar sayuran, ikan, dan sagu yang diolah sedemikian rupa hingga menghasilkan sajian masakan yang nikmat dan menggungah selera. Selain menggugah selera, kapurung ini juga cocok dijadikan oleh oleh Khas Manado. Sayur yang ada di dalam satu porsi kapurung terdiri dari kacang panjang, kangkung, ontong jantung pisang, dan labu merah muda. Bahan lain yang dimasukkan ke dalam kapurung diantaranya adalah ikan bandeng, ikan teri goreng, serta tambahan sagu.

Pangrarang (sate)

pangrarang
Instagram by @renerclimber

Satu lagi makanan khas Toraja berjenis sate yaitu pangrarang. Perbedaan makanan ini dengan sate lainnya terletak pada bumbunya, cukup dengan tambahan garam sedikit saja kemudian dibakar di atas bara api membuat pangrarang termasuk golong kuline khas Toraja yang unik dan mudah dibuat. Setelah pangrarang matang, sate ini dimakan bersama dengan cabai ulek dan perasan jeruk nipis.

Deppa Tori

deppa_tori
Instagram by @zulaikah_hjfakih

Makanan ringan khas Toraja yang satu ini merupakan olahan makanan khas Toraja berjenis kue. Deppa tori selain nikmat setelah matang, cocok juga dijadikan oleh oleh khas Tana Toraja. Deppa tori terbuat dari tepung beras yang diolah sedemikian rupa dengan cara khusus hingga menghasilkan sajian kuliner selezat deppa tori. Deppa tori banyak anda temukan di toko oleh oleh ataupun tempat tempat wisata di Tana Toraja yang terkenal.

Krikik

Krikik merupakan makanan Toraja yang mirip dengan pokon. Hanya saja, krikik ini menggunakan daun aren muda untuk bungkus adonannya, beda dengan pokon. Krikik banyak disajikan dalam upacara pengucapan syukur setelah musim panen tiba.

Dangkot Daging Kotte Bebek

dangkot_bebek

Dangkot daging kotte bebek dibuat dari daging bebek yang diolah dengan cara khusus dan bumbu khas Toraja. Selain enak, makanan ini juga sangat baik untuk kesehatan karena bisa memperkuat kekebalan tubuh atau dijadikan antioksidan. Selain itu juga mencegah anemia, menjaga kinerja otot, dan juga menghilangkan gas dalam perut. Daging bebek yang dipakai dalam masakan ini mengandung asam amino, vitamin B 12 dan sodium, serta fosfor yang banyak diperlukan oleh tubuh. Rasa masakan ini paduan antara gurih dan pedas sehingga mampu menggoyang lidah anda. Resep dangkot daging kotte bebek ini juga tersebar luas di internet sehingga anda bisa mencoba mempraktikkan sendiri membuat sajian menu kha Toraja ini.

Ballo (tuak)

ballo

Di Tana Toraja, meminum minuman keras adalah hal yang wajar dan lumrah. Banyak warganya mulai dari tua, muda maupun laki laki dan perempuan sama sama hobi meminum minuman keras khas Toraja. Bahkan tidak kenal tempat, dimana saja dapat anda temukan orang meminum minuman sejenis tuak ini di Toraja. Ballo atau tuak khas Toraja merupakan minuman tradisional yang mengandung alkohol dan lumrah disajikan saat ada perhelatan besar di Tana Toraja. Bahkan ballo ini merupakan salah satu menu wajib yang harus disajikan. Ballo adalah minuman hasil sadapan pohon enau yang bisa menghangatkan tubuh saat hawa dingin mulai menyerang.

Tamarella Juice

tama_rella_juice
Instagram by @maruang_restaurant

Tu’tuk Lada Katokkon

tutuk_lada_katokkon

Makanan khas Toraja yang bisa bikin lidah bergetar ini merupakan sambal khas Toraja yang terbuat dari cabai terpedas yang ada di Tana Toraja. Cabai tersebut diuleg dengan tambahan sedikit air. Rasanya benar benar pedas dan bisa membuat perut panas. Bagi anda yang tidak suka pedas, disarankan jangan mencoba sambal tu’tuk lada katokkon ini meskipun rasanya sangat lezat sebagai cocolan, namun pedasnya bikin nampol.

Kunjungi :  25 Makanan Khas Sukabumi Paling Enak dan Wajib Kamu Cobain

Kopi Toraja

kopi_toraja
Instagram by @rexymarselino

Tana toraja adalah salah satu daerah penghasil kopi berkualitas ekspor di dunia. Tanahnya yang subur di dataran tinggi Toraja menjadi tempat tumbuh dari kopi jenis arabika yang bercita rasa unik. Kopi toraja memiliki cita rasa khas karena kandungan tanah yang ada di Pengunungan Sulawesi Utara yang membuat cita rasa khas tersebut. Aroma kopi toraja memang tidak sekuat kopi jenis lainnya, namun kopi ini tidak meninggalkan rasa pahit terlalu lama di mulut sehingga pas diminum oleh siapa saja. Selain itu, ada sedikit rasa asam dalam kopi toraja ini setelah diseduh. Bahkan tingkat keasaman yang cukup tinggi dan aroma yang khas inilah yang membuat kopi toraja digemari oleh para pecinta kopi mancanegara. Kopi toraja wajib anda beli untuk dijadikan oleh oleh bagi teman anda yang mengaku pecinta kopi. Setelah mencoba kopi tersebut, mintalah pendapat apakah benar kopi toraja memiliki cita rasa yang khas atau tidak. Pasti jawabannya iya.

Koteng atau Suso

koteng-suso

Selanjutnya ada makanan khas Toraja dan penjelasannya yang dikenal dengan nama koteng atau suso dan artinya adalah sajian makanan dari keong. Cara pengolahannya sederhana saja, keong yang dapat ditemukan di sawah dikumpulkan terlebih dulu kemudian direndam semalam dan dicuci agar bersih. Setelah itu direbus dengan tambahan sedikit rempah rempah sekitar 20 menit. Makanan ini dapat dinikmati dengan cara diolah lagi menjadi sambal atau langsung dimakan begitu saja setelah selesai direbus. Air hasil rebusan keong tadi sebaiknya jangan dibuang karena kata sebagian orang Tana Toraja, air tersebut mempunyai khasiat sebagai obat dan juga bisa diminum sebagai kuah dari koteng atau suso.

Jipang

jipang_toraja
Instagram by @nverad

Jipan toraja berwarna agak coklat kehitaman karena terbuat dari beras ketan hitam yang dimasak bersama dengan gula merah. Sehingga rasa dari jipang khas Toraja ini menjadi manis dengan tekstur yang lengket serta legit seperti karamel. Bagi anda penikmat sajian kuliner manis dan legit harus mencoba jipang khas Toraja ini karena jika tidak, pasti anda akan menyesal.

Itulah daftar lengkap makanan khas Toraja terpopuler dan terlezat yang dapat diulas oleh tempatwisataindonesia.id kali ini. Hmm… cukup membuat anda semakin lapar dan semakin penasaran ingin mencobanya langsung kan? Jangan khawatir akan kesusahan dalam menemukan sajian kuliner tesebut di Toraja, karena hampir sebagian besar masih gampang ditemui dan bahkan menjadi menu andalan di beberapa rumah makan yang tersebar di Tana Toraja. Meskipun banyak sajian kuliner Tana Toraja yang terbuat dari daging babi dan anjing, anda tidak perlu khawatir karena ada juga sajian kuliner yang berbahan dasar daging ayam, belut, ataupun ikan yang tentunya pemakaian daging tersebut tidak akan mengurangi citarasa dari makanan khas Toraja tadi. Mungkin saja masih banyak makanan khas Tana Toraja lainnya yang belum sempat terekspose media dan menunggu untuk dicicipi. Anda bisa berbagi tentang makanan khas Tana Toraja tersebut melalui kolom komentar dibawah ini. Semoga bermanfaat dan terimakasih sudah meluangkan waktu membaca ulasan makanan khas Tana Toraja ini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

/* */